Print This Post Print This Post

Menteri Agama Resmikan Enam Madrasah Digital Moderat Kota Malang

612

Kota Malang (MIN 1) – Berbagai program Transformasi Digital diluncurkan Kementerian Agama agar terus berinovasi. Salah satunya  Program Madrasah Digital yang diterapkan di lembaga pendidikan. Program ini merupakan tuntutan perkembangan teknologi yang terus maju dan berkembang. Generasi saat ini sudah sangat paham dengan penggunaan teknologi.

Dalam rangka mewujudkan program tersebut, Menteri Agama, Gus Yaqut Cholil Qoumas Minggu (22/01) mengunjungi Madrasah Terpadu Jalan Bandung untuk menandatangani  enam  Prasasti Madrasah Digital Moderat yang terdiri dari MIN 1, MIN 2, MTsN 1, MTsN 2, MAN 1, dan MAN 2 Kota Malang. Dengan adanya Madrasah Digital ini dapat mengarahkan siswa untuk belajar secara digital dan meminimalisir penggunaan secara negatif.

Dalam kunjungannya Menteri Agama yang akrab dipanggil Gus Yaqut hadir didampingi Staff Khusus, Staf Ahli, H. Husnul Marom (Kepala Kanwil Kemenag Provinsi Jawa Timur) beserta rombongan tiba di MIN 1 Kota Malang sekitar pukul 10.30 WIB. Disambut H. Muhtar Hazawawi (Kepala Kantor Kemenag Kota Malang), Nurul Istiqomah (Kasubag Tata Usaha Kemenag Kota Malang),  H. Abdul Mughni (Kasi. Pendidikan Madrasah Kemenag Kota Malang), para pejabat di lingkungan kantor wilayah Kemenag, perwakilan dari Forkompimda, FKUB, Dewan Pakar dan Komite Madrasah Terpadu, dan beberapa siswa-siswi perwakilan lima agama serta bapak/ibu guru berjajar rapi turut menyambut dengan ceria.

Tari Bapang yang dibawakan siswa/ siswi MIN 2 Kota Malang mengiringi langkah Gus Yaqut menuju Kelas Digital yang sedang melaksanakan demo pembelajaran Matematika, Bahasa Arab, Bahasa Inggris, dan IPA. Ungkapan  apresiasi  ditunjukkan lewat senyum yang menyatakan bangga terhadap peluncuran madrasah digital ini. Menurutnya, hal ini menjadi salah satu kemajuan dan responsif terhadap perkembangan teknologi.

Selanjutnya menuju ruang podcast, dipandu oleh host cilik Kayla Nabila yang ramah dan luwes. Ada yang menarik saat Kayla menyampaikan tentang cita-citanya menjadi presiden dan bertanya bagaimana saran Gusmen agar cita-cita tersebut tercapai. Gerrrrr…suara tamu yang hadir menjadikan suasana semakin hangat, akrab, dan menyenangkan. “Untuk dapat mewujudkan cita-cita, kunci suksesnya adalah belajar, selanjutnya menghormati, menyayangi, dan membahagiakan guru dan orang tua.” pesan Gus Men di akhir wawancaranya. (irm@)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PPDB
Need Help? Chat with us